Fakultas Kehutanan dan Lingkungan

0251- 8621677

fahutan@apps.ipb.ac.id

Jalan Ulin, Kampus IPB Dramaga Bogor Jawa Barat 16680
26 Sep 2023

Kolaborasi MBKM, Mahasiswa Terlibat Riset Bioekologi dan Konservasi Lutung Sentarum

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University menyelenggarakan Lokakarya Nasional Riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum, 18/9. Lokakarya ini dilaksanakan atas dasar adanya hasil dari kerjasama riset yang dilakukan oleh Fahutan IPB University bersama Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum dan Universitas Tanjungpura  selama dua tahun. 

Dr Naresworo Nugroho, Dekan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University menyampaikan terimakasih atas dukungan yang diberikan Kementerian lingkungan hidup dan Kehutanan. Ia menyampaikan, acara ini merupakan kegiatan salah satu tridharma yang berlangsung selama dua tahun yang dilaksanakan oleh mahasiswa multistrata dalam menunjang Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM).  

Dr Naresworo mengatakan, melalui riset ini keberadaan lutung telah diketahui dari riset sisi genetik, populasi perilaku, sebaran, aktifitas jenis pakan kohabitasi berbagai habitat, interaksi dengan masyarakat dan potensi gangguannya.

“Masyarakat secara umum sekitar lokasi  telah mendukung konservasi namun peningkatan kesadaran perlu ditingkatkan, sehingga kajian ini perlu upaya sosialisasi” tambahnya

Dengan mempertimbangkan lingkup riset yang masih berada di wilayah taman nasional  Betung Kerihun dan Danau Sentarum,  maka data informasi ekologi diharapkan dapat berguna untuk mendukung dalam rangka penyelamatan satwa liar. 

“Kami harapkan hasil riset ini dapat bermanfaat terutama dalam menambah ikon baru Wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Harapannya, hasil riset dapat  menjadi pintu masuk upaya konservasi lutung Sentarum dengan lanskap  wilayah lebih luas dan dapat menjadi rencana aksi dapat melingkupi seluruh populasi,” kata Dr Naresworo Nugroho, dosen IPB University. 

Direktur Program Riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum, Dr Nyoto Santoso, menjelaskan bahwa 65 persen kelompok lutung dijumpai tersebar di dalam wilayah taman nasional dan selebihnya dijumpai pada habitat di sekitar taman nasional. 

Kepala Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum, Itu Wahyu Rudianto menyampaikan bahwa  Lutung Sentarum belum termasuk ke dalam mandat pengelolaannya. Ia menyebut, saat ini pihaknya mendapatkan mandat untuk mengelola satwa prioritas yang dilindungi seperti orang utan, bekantan, rangkong, arwana dan beberapa jenis lainnya. 

“Sehingga riset yang dilakukan IPB University ini sangat bermanfaat dalam menentukan dan menetapkan lutung Sentarum menjadi mandat tambahan pengelolaan spesies prioritas,” katanya.

Prof Satyawan Pudyatmoko, Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE), menyampaikan apresiasi atas inisiatif IPB University dan Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum yang telah melakukan kegiatan riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum. Hal ini dapat menjadi  pertimbangan kebijakan ke depan dan menjadi dasar  tindak lanjut upaya konservasi. 

Ia menyebut, analisis spesies lutung, dapat menjadi  bahan penyusunan strategi rencana aksi dalam upaya Peningkatan kawasan konservasi. Selain itu, ia menyampaikan pentingnya IPB University dapat bekerjasama membangun  kapasitas bagi universitas yang berada di danau Sentarum untuk melakukan riset bersama, sehingga akan muncul sense of belonging di daerah setempat.

Published Date : 21-Sep-2023

Narasumber : Dr Naresworo Nugroho, Dr Nyoto Santoso, Wahyu Rudianto, Prof Satyawan Pudyatmoko

Kata kunci : lutung Sentarum, penelitian IPB, kerjasama IPB

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/kolaborasi-mbkm-mahasiswa-terlibat-riset-bioekologi-dan-konservasi-lutung-sentarum/7d7474404c0ab0a6e969d7ae6d41032d


11 Sep 2023

Mahasiswa IPB University Edukasi Mitigasi Gempa Bumi dan Trauma Healing di SDN Sukamaju I Cianjur

Sejumlah mahasiswa IPB University yang tergabung dalam tim Program Kreativitas Mahasiswa Pengabdian Masyarakat (PKM-PM) Sigaling mengadakan kegiatan edukasi terkait mitigasi gempa bumi di SDN Sukamaju I, Cianjur, Jawa Barat. Tim PKM-PM IPB University itu merancang program ‘Sigaling: Edukasi Mitigasi dan Trauma Healing’ untuk membentuk sikap tanggap bencana bagi anak-anak terdampak gempa bumi Cianjur.

SDN Sukamaju I merupakan salah satu sekolah yang paling parah terdampak oleh gempa bumi Cianjur tahun 2022. Sekolah dasar yang berada di Desa Benjot, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur ini sempat mendapat perhatian dari Presiden RI Joko Widodo karena kondisi bangunan yang hancur setelah gempa bumi. 

Menurut penuturan Elis Fahriyah, SPd, Kepala Sekolah SDN Sukamaju I Cianjur, melalui wawancara (29/1) anak-anak masih mengalami trauma. Terlebih lagi, dua siswa dari SD ini menjadi korban meninggal akibat gempa itu. Banyak juga siswa yang merasakan tertimbun puing-puing bangunan pada saat gempa terjadi.

“Kami menyambut baik adanya program ini dan berharap kegiatan ini dapat berjalan lancar sampai akhir,” kata Elis saat acara sosialisasi tim Sigaling.

Yunita Ulwiyah selaku ketua tim menyatakan, program Sigaling penting guna meningkatkan pengetahuan dan keterampilan anak-anak terutama saat terjadi gempa bumi. Terlebih, menurut Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Cianjur merupakan wilayah rawan gempa karena termasuk ke dalam patahan sesar Cugenang.

“Program ini diperlukan supaya anak-anak mengetahui cara menyelamatkan diri saat terjadi gempa dan tidak ada lagi korban jiwa,” imbuhnya. 

Yunita bersama tim, yakni Zidni Ni’matul Maula, Ai Riyanti Noviyanti, Dany Setiawan, dan Mochammad Fikri Noor Hidayat pun berharap program ini dapat mengurangi rasa trauma anak-anak sekaligus terbentuk sikap tanggap bencana.

Dalam salah satu rangkaian kegiatan, tim Sigaling menyuguhkan fun learning terkait mitigasi pra gempa, saat gempa dan pascagempa. Dalam kegiatan ini, mahasiswa IPB University menyampaikan beberapa hal terkait mitigasi gempa bumi, terutama hal-hal apa saja yang harus dilakukan ketika terjadi gempa bumi. Misalnya melindungi kepala, berlindung di bawah meja, hindari benda-benda besar dan kaca, dan segera pergi ke luar ruangan atau tempat terbuka. Selain itu, tim Sigaling juga melakukan fun coaching yang bertujuan untuk menggali harapan anak-anak dan melupakan kejadian gempa yang lalu. 

“Kami berterima kasih kepada pihak SDN Sukamaju I atas kerja sama dan dukungan yang diberikan. Mahasiswa sebagai agen of change diharapkan dapat membangun masyarakat salah satunya melalui program PKM-PM ini. Tim PKM-PM Sigaling hadir untuk memenuhi tugas tersebut dengan memberikan kontribusi melalui penanganan pascabencana gempa bumi di SDN Sukamaju I,” tutur Dr Adisti Permata Sari, dosen pembimbing tim PKM-PM Sigaling.

Published Date : 07-Sep-2023

Narasumber : Elis Fahriyah, SPd, Yunita Ulwiyah, Dr Adisti Permata Sari

Kata kunci : mahasiswa IPB, PKM PM IPB, tim Sigaling IPB, gempa bumi Cianjur

Sumber :


11 Sep 2023

Wakili Indonesia, Aisy Kadarisman Suarakan Konservasi Hutan di Jerman

Upaya menjaga kelestarian alam, hutan, dan lingkungan adalah tanggung kita bersama termasuk generasi muda. Dalam sisi yang lain, peran pemerintah, dunia pendidikan, komunitas, dunia korporasi hingga media harus bersama-sama saling bersinergi memahami urgensi konservasi kehutanan dengan baik.

Demikian yang disampaikan Aisy Mufidah Kadarisman (20) salah satu mahasiswa Indonesia yang terpilih dalam International Forestry Student’s Symposium ( IFSS ) di Jerman.

Setelah melalui beberapa tahapan, Aisy bersama 5 (lima) mahasiswa Indonesia lainnya yakni Rizki Afeef, Clara Citra, Nilo Wijaya (IPB), Desita Dyah (UGM), Wening (Universitas Hasanudin) terpilih melalui International Forestry Students Association (IFSA) mengikuti Symposium Kehutanan Internasional selama 2 pekan dengan dana penuh langsung dari IFSA.

“Alhamdulillah, melalui IFSA kami difasilitasi untuk belajar berjejaring dan menimba pengetahuan lebih luas,” ungkap Mahasiswi semester 5 Prodi Konservasi Hutan dan Ekowisata IPB ini.

Tahun 2023 ini agenda IFSS 2023 Germany mengangkat tema tentang “Transforming forestry – Getting ahead of current and future challenges” yang kurang lebih menggali pentingnya aspek transformasi kehutanan dan berbagai tantangannya di berbagai negara termasuk mengingatkan agar generasi muda terlibat aktif menjaga hutan dalam arti seluas-luasnya.

Selama dua pekan, agenda internasional sudah disiapkan oleh penyelenggara.

“Di antaranya diskusi-diskusi mengenai struktur hutan, sejarah dan budaya tradisional, tipologi hutan, dinamika perubahan iklim hingga strategi dan adaptasi bencana,” ungkap putri pertama pasangan AA Ade Kadarisman dan Teti Rahmawati yang juga aktif dalam organisasi Himpunan Mahasiswa Kehutanan dan Ekowisata IPB.

“Selain itu yang tidak kalah menariknya adalah jejaring internasional dengan 37 negara, dan kunjungan ke berbagai lokasi konservasi, dan kampus di beberapa kota di Jerman seperti : Berlin, Eberswalde, Tharandt, Dresden, Freiburg, Bonn , Erfurt, Gottingen,” papar Aisy yang jebolan SMPIT Al Mutazam Kab Kuningan dan SMAN 2 Bandung ini.

Bagi Aisy, ini pengalaman ke-2 mengikuti forum dunia. Sebelumnya melalui seleksi yang sangat ketat, Aisy lolos dalam program bergengsi bina antar budaya AFS-YES 2022 dengan dukungan penuh dari Kennedy Ludgar Foundation dan Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Melalui program tersebut, Aisy berkesempatan belajar kepemimpinan dan multikultiral, serta berkeliling berbagai kota di Amerika Serikat seperti Washington DC,dll.

Mojang yang memiliki hobi mendaki gunung dan melukis sketsa ini mengungkapkan melalui Forum ini diperoleh pengetahuan yang lebih luas mengenai kondisi terkini kehutanan di dunia

“Tidak kalah pentingnya sebagai anak muda Indonesia, kami mendapatkan inspirasi agar bisa bersama-sama terus berkontribusi secara aktif dalam upaya mencintai alam, menjaga hutan yang sangat kaya baik melalui pendidikan, penelitian, maupun program bersama masyarakat sekarang maupun di masa yang akan datang,”tuturnya.**


11 Sep 2023

KSHE IPB University Lepas 113 Mahasiswa untuk Praktik Lapang Konservasi Alam dan Magang Kolaboratif

Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata (DKSHE), IPB University melepas 113 mahasiswa semester tujuh untuk melaksanakan Praktik Lapang Konservasi Alam dan Magang Kolaboratif, 30/8. Kegiatan ini dalam rangka pelaksanaan Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) 2023. Beberapa lokasi yang menjadi tempat praktik yaitu Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Taman Nasional Gunung Halimun Salak, dan Taman Nasional Ujung Kulon. 

Dr Rinekso Soekmadi, Ketua Komisi Praktik Lapang, menyampaikan kegiatan PKKM di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango dilaksanakan di dua resort, yaitu Resort Selabintana dan Resort Bodogol. Adapun kegiatan di Taman Nasional Gunung Halimun Salak berada di Resort Cikaniki dan Resort Loji. 

“Praktik di Taman Nasional Ujung Kulon dilakukan di tujuh resort, yaitu Resort Cibiuk, Cibayoni, Cimahi, Cibunar, Kalejetan, Karangranjang, dan Taman Jaya,” kata Dr Rinekso. 

Dosen IPB University itu menjelaskan, kegiatan praktik lapang dilaksanakan mulai dari tanggal 31 Agustus hingga 5 Oktober 2023. Setelahnya, dilanjutkan dengan kegiatan magang yang akan dilaksanakan mulai dari tanggal 7 Oktober hingga 27 Oktober 2023.

Kepala Departemen KSHE IPB University, Dr Nyoto Santoso, berpesan supaya para mahasiswa selalu menghormati dan menghargai semua pihak di lokasi praktik lapang maupun magang. 

“Selain untuk mahasiswa, kegiatan ini juga memfasilitasi peningkatan kapasitas pihak taman nasional maupun mitra dunia usaha dan industri,” kata Dr Nyoto Santoso.

Dekan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University, Dr Naresworo Nugroho secara resmi melepas para mahasiswa dan dosen pendamping lapang. “Sebagai representatif dari Fakultas Kehutanan dan Lingkungan, mahasiswa maupun civitas akademika IPB University  diharapkan dapat menjaga kesehatan dan keselamatan kerja serta nama baik IPB University selama mengikuti praktik,” pungkasnya. (*/ra)

Published Date : 08-Sep-2023

Narasumber : Dr Rinekso Soekmadi, Dr Nyoto Santoso, Dr Naresworo Nugroho

Kata kunci : mahasiswa IPB, kuliah lapang IPB, Fahutan IPB, pengabdian IPB

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/kshe-ipb-university-lepas-113-mahasiswa-untuk-praktik-lapang-konservasi-alam-dan-magang-kolaboratif/72431e8909bb850db713ff5b687d3ffc


29 Aug 2023

Fahutan IPB University Ikuti Summer Camp 2023 di Hutan Pendidikan Universitas Putra Malaysia SISFEC, Selangor

Empat mahasiswa IPB University dari Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam serangkaian kegiatan Summer Camp International di Hutan Simpan Ayer Hitam Sultan Idris Shah Forestry Education Center (SISFEC), Universitas Putra Malaysia (UPM) di Negeri Selangor, Malaysia.

Dalam kegiatan itu, UPM mengundang enam perguruan tinggi Indonesia, termasuk IPB University. Keempat mahasiswa Fahutan IPB University tersebut adalah Rizka Ramadhanti (Manajemen Hutan), Muhammad Haikal (Hasil Hutan), Alaysa Yahya (Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata) dan Yurico Bakhri (Silvikultur).

Ketua Departemen Manajemen Hutan IPB University, Dr Soni Trison yang ikut mengantar tim mahasiswa menyampaikan bahwa kegiatan ini dalam rangka meningkatkan kinerja institusi dalam pengembangan jejaring internasional. Kegiatan yang berlangsung selama 14 hari ini memberikan pengalaman belajar yang menyeluruh bagi mahasiswa IPB University. Salah satu fokus utama adalah pengembangan kemandirian dalam menghadapi tantangan alam.

“Mahasiswa diajarkan bagaimana bertahan hidup, mencari sumber air serta membuat tempat perlindungan sementara. Selain itu, peserta juga mendapatkan pembelajaran tentang pentingnya pengelolaan hutan yang bijak, dengan fokus pada mensurasi pohon (pengukuran pohon melalui berbagai parameter) dan analisis hutan. Hal ini mendukung tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs) ke-15 mengenai keberlanjutan ekosistem darat,” ujarnya.

Aspek keamanan dan pertolongan pertama juga menjadi fokus dalam program ini. Mahasiswa dilatih untuk mengenali bahaya potensial di hutan, mengatasi situasi darurat dan memberikan pertolongan pertama dalam kasus cedera. Keterampilan ini membekali mereka dengan kemampuan yang dapat diterapkan tidak hanya di alam terbuka, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari.

“Dalam upaya untuk meningkatkan keterampilan navigasi dan pemahaman topografi, mahasiswa juga terlibat dalam kegiatan geocaching. Melalui kegiatan ini, mereka belajar cara membaca kompas dan peta untuk menemukan titik-titik koordinat yang tersembunyi,” imbuhnya.

Selain itu, kata Dr Soni, kegiatan ini juga mencerminkan semangat kerja sama internasional. Dalam konteks ini, program Summer Camp juga mendukung SDGs ke-17, yaitu membangun kemitraan global untuk tujuan pembangunan yang berkelanjutan. Melalui pertukaran pengetahuan dan pengalaman antaruniversitas, mahasiswa Indonesia dan UPM bersama-sama mendorong aksi konkret dalam mendukung visi keberlanjutan global.

Muhammad Haikal, salah satu peserta dari Departemen Hasil Hutan Fahutan IPB University mengatakan, “Partisipasi mahasiswa, terkhususnya mahasiswa Indonesia dalam kegiatan Summer Camp ini adalah langkah penting dalam mempersiapkan rimbawan muda yang peduli akan lingkungan dan juga mendukung SDGs ke-4 tentang pendidikan berkualitas. Mereka tidak hanya mendapatkan pengetahuan praktis, tetapi juga pengalaman berharga dalam mengaplikasikannya di lapangan.” 

Published Date : 29-Aug-2023

Resource Person : Dr Soni Trison, Muhammad Haikal

Keyword : mahasiswa Fahutan IPB, Summer Camp International, SISFEC UPM

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/08/mahasiswa-fahutan-ipb-university-ikuti-summer-camp-2023-di-hutan-pendidikan-universitas-putra-malaysia-sisfec-selangor/c150bcceba0ae15902715080fa1ccde6


29 Aug 2023

Dosen IPB Juara 1 Lomba Poster Internasional SWST, Pemenang Pertama Asal RI

Jakarta –

Dosen muda dari IPB University, Lukmanul Hakim Zaini meraih juara pertama dalam sebuah kompetisi poster sains tingkat internasional yang diselenggarakan oleh Society of Wood Science and Technology (SWST).

Selain satu-satunya peserta dari Indonesia dalam kompetisi tahun ini, jika dilihat dalam laman resmi SWST, Lukman adalah satu-satunya orang asal RI yang pernah memenangkan kompetisi tersebut sejak 1995.

Pria yang kini menempuh gelar doktor di University of Natural Resources and Life Sciences, Vienna, Austria itu mempresentasikan penelitiannya yang berjudul “Ultra-lightweight Foamed Insulation Panels made of Oil Palm Trunk Fibres”. Meski mampu memenangkan juara pertama, Lukman awalnya tak berharap banyak lantaran dia satu-satunya peserta dari Indonesia.

“Saya cukup terkejut ketika dipanggil ke depan untuk menerima penghargaan juara 1 kala itu, terlebih gelaran kompetisi tersebut diadakan di North Carolina, USA. JMadi saya berpikir kemungkinan besar dari USA yang akan keluar menjadi juara,” ujar Lukman, berdasarkan keterangan tertulis yang diterima (27/8/2023).

Pada perlombaan ini, Lukman membawa teknologi foaming ramah lingkungan memakai surfaktan untuk menghasilkan bahan insulasi bangunan dari limbah batang kelapa sawit dalam rangka efisiensi energi di dalam gedung dan bangunan. Teknologi yang dimaksud berpotensi dalam menurunkan pemakaian energi sampai 50%

Teknologi tersebut relevan dengan kondisi sekarang ketika energi dan material ramah lingkungan hangat didiskusikan, sebagaimana menjadi tujuan bersama dalam sustainable development goal (SDGs). Walaupun penelitian ini masih awal, dia bertekad untuk terus mengembangkan teknologi tersebut.

“Kami melihat potensi yang luar biasa dari penggunaan serat limbah batang kelapa sawit dan teknologi foaming ramah lingkungan untuk bahan insulasi, untuk itu, ke depan teknologi ini akan terus kami kembangkan hingga siap pada skala industri,” ungkapnya.

Lukman berharap, saat kembali ke Indonesia nanti, fasilitas laboratorium di IPB University dapat terus ditingkatkan agar apa yang telah dikembangkan di Austria dapat dilanjutkan.

“Potensi kerjasama dan pengembangan penelitian terbuka sangat lebar dengan Austria, saya berharap sekembalinya nanti ke Indonesia fasilitas laboratorium di Indonesia paling tidak bisa mengimbangi fasilitas yang ada di sini sehingga kerjasama dapat berjalan dengan tidak berat sebelah,” jelas Ketua Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) 2022 itu.

Lukman pun menyampaikan rasa syukurnya atas pencapaian tersebut. Sebab, dia berhasil unggul dari peserta yang datang dari berbagai perguruan tinggi ternama bidang ilmu kayu dan kehutanan, misalnya Oregon State University, North Carolina State University, University of Primorska, dan Chiba University.

Teknologi tersebut relevan dengan kondisi sekarang ketika energi dan material ramah lingkungan hangat didiskusikan, sebagaimana menjadi tujuan bersama dalam sustainable development goal (SDGs). Walaupun penelitian ini masih awal, dia bertekad untuk terus mengembangkan teknologi tersebut.

“Kami melihat potensi yang luar biasa dari penggunaan serat limbah batang kelapa sawit dan teknologi foaming ramah lingkungan untuk bahan insulasi, untuk itu, ke depan teknologi ini akan terus kami kembangkan hingga siap pada skala industri,” ungkapnya.

Lukman berharap, saat kembali ke Indonesia nanti, fasilitas laboratorium di IPB University dapat terus ditingkatkan agar apa yang telah dikembangkan di Austria dapat dilanjutkan.

“Potensi kerjasama dan pengembangan penelitian terbuka sangat lebar dengan Austria, saya berharap sekembalinya nanti ke Indonesia fasilitas laboratorium di Indonesia paling tidak bisa mengimbangi fasilitas yang ada di sini sehingga kerjasama dapat berjalan dengan tidak berat sebelah,” jelas Ketua Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) 2022 itu.

Lukman pun menyampaikan rasa syukurnya atas pencapaian tersebut. Sebab, dia berhasil unggul dari peserta yang datang dari berbagai perguruan tinggi ternama bidang ilmu kayu dan kehutanan, misalnya Oregon State University, North Carolina State University, University of Primorska, dan Chiba University.

Baca artikel detikedu, “Dosen IPB Juara 1 Lomba Poster Internasional SWST, Pemenang Pertama Asal RI” selengkapnya https://www.detik.com/edu/edutainment/d-6897912/dosen-ipb-juara-1-lomba-poster-internasional-swst-pemenang-pertama-asal-ri.


25 Aug 2023

🚨SERI MIMBAR AKADEMIK 🚨

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB memiliki tugas dalam menghadapi tantangan pengelolaan kehutanan di masa depan.

” Ketika puluhan juta hektar hutan produksi tidak lestari, maka substansi pengajaran di universitas semestinya diperbincangkan kembali “
– Hariadi Kartodihardjo –

Mari ikuti seri mimbar akademik dengan judul “Masa Depan Pengelolaan Hutan Indonesia, Potret Kelestarian Hutan Produksi” yang akan dilaksanakan:
🗓: Rabu, 30 Agustus 2023
⏰️: 14.00 WIB – selesai
🏠: Ruang Sidang Sylva, FAHUTAN IPB (offline)
https://ipb.link/mimbar-akademik-2 (hybrid)
📌 Konfirmasi kehadiran : https://ipb.link/konfirmasi-serimba-2

Pembicara :
1. Dr. Ir. Teddy Rusolono (Dosen FAHUTAN IPB)
2. Ir. Heri Binawan (Praktisi PBPH-HA Sinar Wijaya Group)
3. Dr. Ir. Soewarso, MSi, IPU (Praktisi-HTI/APHI/Sinarmas Group)

☎️Narahubung: +62 859-4704-2968 (Moh. Rizal Pratama)


24 Aug 2023

Tuan Rumah ICRTH, Kuatkan Pariwisata dan Pembangunan Berkelanjutan

Kota Bogor mendapatkan kehormatan ditunjuk sebagai tuan rumah penyelenggaraan International Conference on Responsible Tourism and Hospitality (ICRTH) Tahun 2023 yang dilaksanakan 21 – 23  Agustus 2023.

Kegiatan dibuka secara resmi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno secara virtual dan dihadiri secara langsung Menteri Pariwisata Sarawak, Malaysia, Dato Abdul Karim Rahman Hamzah dan Wakil Rektor IPB University, Ernan Rustiadi.

Pada 21-22 Agustus 2023 para peserta melaksanakan konferensi di IPB International Convention Centre (IICC) membahas tentang pariwisata dan ekowisata yang berkelanjutan serta kunjungan ke Kampung Perca Sindangsari dan Kebun Raya Bogor.

Pada 23 Agustus 2023 dilaksanakan penanaman pohon dan IPB agroedutourism tour di Kampus IPB Dramaga dan melanjutkan kegiatan responsible tourism fieldwork di Gunung Gede Pangrango.

Saat welcoming speech, Wali Kota Bogor, Bima Arya menyampaikan, kegiatan dan program yang menjadi potensi kepariwisataan di Kota Bogor serta pembangunan infrastruktur untuk mendukung pariwisata Kota Bogor yang berkelanjutan.

“Walaupun baru penunjukan Kota Bogor menjadi tuan rumah International Conference on Responsible Tourism and Hospitality (ICRTH) Tahun 2023 merupakan kehormatan yang  memiliki arti yang sangat penting, karena fokus kepada kepariwisataan dan isu tentang lingkungan hidup dan pembangunan yang berkelanjutan. Saya mengapresiasi atas apa yang dilakukan IPB yang bekerjasama dengan Kementerian Pariwisata dari Serawak, Malaysia,” kata Bima Arya saat konferensi pers di IICC, Kota Bogor, Senin (21/8/2023).

Bima Arya menambahkan, pelaksanaan ICRTH Tahun 2023 di Kota Bogor  menguatkan visi Kota Bogor sebagai kota yang betul-betul fokus pada pembangunan pariwisata dan ekonomi yang berkelanjutan atau green economy.

Sektor pariwisata Kota Bogor pasca pandemi lanjut Bima Arya, bangkit dengan sangat cepat. Dalam paparan, Bima Arya menyebutkan pertumbuhan kafe dan restoran di Kota Bogor yang cukup tinggi.

Hal tersebut diantaranya disebabkan kedekatan Kota Bogor dengan Jakarta dan kesigapan Pemkot Bogor untuk menciptakan destinasi wisata baru yang outdoor dan diminati warga luar Kota Bogor serta adanya kemudahan-kemudahan untuk mendukungnya, termasuk pembangunan infrastruktur yang tengah digencarkan Pemkot Bogor.(Prokompim).

Sumber :https://kotabogor.go.id/index.php/show_post/detail/102668/tuan-rumah-icrth-kuatkan-pariwisata-dan-pembangunan-berkelanjutan


24 Aug 2023

Sarawak-Bogor tourism cooperation on the cards

BOGOR: Minister of Tourism, Creative Industry, and Performing Arts (MTCP) Sarawak Datuk Seri Abdul Karim Rahman Hamzah paid a courtesy call on Indonesia’s Minister of Tourism and Creative Economy Dr Sandiaga Uno here on Tuesday.
In a statement following the meeting, Abdul Karim said it was aimed at promoting Sarawak as a tourism destination.
The meeting was also in conjunction with the International Conference on Responsible Tourism & Hospitality (ICRTH).
“In addition, economic cooperation agendas between Bogor and Sarawak were also discussed.
“We hope that this visit can enhance and strengthen the relationship between Indonesia and Sarawak,” he said.
The ICRTH, taking place from Aug 21 to 25, is held at the IPB International Convention Centre (IICC) in Bogor.
Accompanying Abdul Karim during the visit were MTCP deputy minister Datuk Sebastian Ting; Deputy State Secretary (Operations) Datuk Hii Chang Kee; MTCP permanent secretary Datuk Sherrina Hussaini; and Sarawak Tourism Board (STB) chairman Dennis Ngau.

Sumber :https://www.newsarawaktribune.com.my/sarawak-bogor-tourism-cooperation-on-the-cards/


23 Aug 2023

Dukung Pariwisata Berkelanjutan, IPB University Jadi Tuan Rumah ICRTH 2023

IPB University berkesempatan menjadi tuan rumah penyelenggaraan International Conference on Responsible Tourism and Hospitality (ICRTH) 2023 di IPB International Convention Center (IICC), Bogor (21/8). Kegiatan ini merupakan konferensi profesional yang membicarakan pentingnya membangun kembali pariwisata berkelanjutan dengan menghadirkan pembicara internasional dari berbagai negara. 

Ketua Penyelenggara ICRTH 2023, Prof Arzyana Sunkar mengatakan, menjadi momen penting bagi IPB University bisa menjadi tuan rumah ICRTH 2023, mengingat visi dan misi ICRTH sejalan dengan pembangunan pariwisata yang sedang digalakkan oleh Indonesia dan khususnya Bogor. 

“Konferensi ini sekaligus mengenalkan kepada dunia tentang pariwisata Indonesia terutama pariwisata di wilayah Bogor. Delegasi diharapkan berperan aktif untuk menyumbang konsep pariwisata kepada masyarakat, baik dari aspek pengetahuan, tindakan ataupun ekonomi,” terangnya.

Wakil Rektor IPB University bidang Riset, Inovasi dan Pengembangan Agromaritim, Prof Ernan Rustiadi mengungkapkan, IPB University telah mendeklarasikan diri sebagai kampus hijau yang merupakan dedikasi untuk pengembangan kampus yang berkelanjutan. Selain itu, IPB University terus mendukung kegiatan dalam hal pengembangan budaya, peningkatan efisiensi energi dan konservasi sumber daya. 

“Capaian kami adalah mempromosikan tentang pentingnya konsep lingkungan berkelanjutan yang kaya akan keanekaragaman hayati dan budaya. Kami juga telah membangun green transportation, green building, green energy, green space di IPB University,” ujarnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI, Sandiaga Uno mengatakan, perekonomian Indonesia saat ini berada dalam situasi dan kondisi prima pascapandemi. Kondisi tersebut sebagian besar didukung oleh sektor pariwisata dan ekonomi perdagangan yang menunjukkan pemulihan yang kuat dan stabil.

“Tantangan ekonomi kita berfokus pada bagaimana kita dapat meningkatkan perekonomian di Indonesia. Kami mendorong branding nasional dengan kampanye nasional ‘Bangga Buatan Indonesia’ dan ‘Bangga Berwisata di Indonesia’. Ke depannya, program yang dijalankan harus tepat sasaran, bermanfaat dan tepat waktu. Pemulihan ekonomi Indonesia sudah mulai terasa. Namun kini saatnya beradaptasi dengan tatanan ekonomi baru di era digital,” tuturnya. 

Menurut Dato Sri Abdul Karim Rahman Hamzah, Menteri Pelancongan, Industri Kreatif dan Seni Persembahan Sarawak Malaysia, dunia sekarang sedang menghadapi tantangan perubahan iklim. Industri pariwisata harus memikul tanggung jawabnya dalam memitigasi tantangan lingkungan. Dalam konferensi ini, ia menjelaskan, para ahli akan membicarakan investasi hijau yang inovatif yang dapat mengubah lanskap pariwisata sehingga menjadikannya ramah lingkungan.

“Dalam diskusi ini juga akan membahas tentang transportasi ramah lingkungan, mendukung penggunaan energi terbarukan dan mengamanatkan langkah pengurangan limbah di berbagai lokasi wisata. Dedikasi kami terhadap investasi hijau bertujuan untuk menikmati hasil dari sektor pariwisata yang lebih sehat dan berkelanjutan yang lahir dari tindakan dan praktik yang bertanggung jawab,” kata dia.

Walikota Bogor, Bima Arya menambahkan, diskusi ini menguatkan visi kota Bogor sebagai kota yang fokus untuk pembangunan pariwisata dan juga ekonomi yang berkelanjutan. “Setelah pandemi COVID-19 ini usai, kita fokus untuk recovery dengan cepat dan menciptakan potensi destinasi wisata baru yang bisa dinikmati warga Jakarta dan sekitarnya,” ucapnya. (dr/Rz)

Published Date : 23-Aug-2023

Resource Person : Prof Arzyana Sunkar, Prof Ernan Rustiadi, Sandiaga Uno, Dato Sri Abdul Karim Rahman Hamzah, Bima Arya

Keyword : Pariwisata Berkelanjutan, Ekonomi, Wisata Baru, IPB University, ICRTH 2023

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/08/dukung-pariwisata-berkelanjutan-ipb-university-jadi-tuan-rumah-icrth-2023/2e0fd0ea86b7f043db78f8c5dd2e0334