Fakultas Kehutanan dan Lingkungan

0251- 8621677

fahutan@apps.ipb.ac.id

Jalan Ulin, Kampus IPB Dramaga Bogor Jawa Barat 16680
16 Oct 2023

Kerja Sama IPB University dan Perancis, Tiga Mahasiswa Indonesia Lulus Program Magister Kebakaran Hutan

Melalui kerja sama internasional IPB University dan Pemerintah Perancis, tiga mahasiswa Indonesia berhasil lulus program double degree magister Manajemen Kebakaran Hutan. Program studi magister dengan topik Forest Fire tersebut merupakan salah satu implementasi dari rangkaian kerja sama yang dibangun.

Ketiga peserta terpilih yang mengikuti program ini terdiri dari dua mahasiswa IPB University (Ravita Safitri dan Agysta Zaskia) dan satu orang dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Kiki Yunianti). Pada akhir September lalu, tiga mahasiswa ini secara resmi mendapatkan sertifikat kelulusan program double degree kebakaran hutan. Sertifikat tersebut diserahkan langsung oleh Duta Besar Perancis untuk Indonesia, Fabien Penone di Kantor Kedutaan Besar Perancis di Jakarta.

“Program double degree Manajemen Kebakaran Hutan ini diharapkan dapat memberikan manfaat besar dalam pemahaman dan penanganan yang efektif terhadap kebakaran hutan dan lahan (karhutla), terutama di Indonesia dan Perancis. Pasalnya, kedua negara termasuk yang fokus terhadap penanganan karhutla,” ujar Prof Bambang Hero Saharjo selaku dosen pembimbing mahasiswa.

Prof Bambang menjelaskan, kerja sama ini diinisiasi oleh IPB University dan École Pratique des Hautes Études, Perancis. Lewat beasiswa yang disediakan oleh Pemerintah Perancis ini, mahasiswa bisa mengikuti program double degree di perguruan tinggi Perancis selama satu tahun atau dua semester. Dalam implementasinya, kerja sama ini dilaksanakan oleh Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University.

“Karhutla merupakan salah satu isu global yang signifikan berdampak luas di berbagai belahan dunia, terutama pada ekosistem dan biodiversitas. Karhutla juga ikut berkontribusi terhadap peningkatan emisi gas rumah kaca (GRK) dan secara langsung berdampak terhadap perubahan iklim. Perubahan iklim, kondisi cuaca (abnormal) dan aktivitas manusia berperan penting dalam memicu terjadinya karhutla,” jelas Prof Bambang. 

Menurut Guru Besar IPB University ini, Perancis menjadi salah satu negara di Eropa yang concern terhadap karhutla. Kebakaran di Perancis mayoritas terjadi pada hutan boreal di musim kemarau. Perancis juga memiliki sistem manajemen kebakaran yang terstruktur dan melibatkan berbagai pihak, termasuk badan pemerintah, pemadam kebakaran, dan organisasi non-pemerintah.

“Sama halnya dengan Indonesia, karhutla juga menjadi fokus utama pemerintah. Di Indonesia, sebagian besar kebakaran terjadi pada lahan gambut yang berpengaruh dalam meningkatkan emisi GRK,” kata Prof Bambang yang juga Executive Director Regional Fire Management Resource Center-Southeast Asia (RFMRC). 

Ia berharap, program ini dapat menjadi wadah pertukaran pengetahuan dan pengalaman antarnegara untuk meningkatkan upaya penanggulangan karhutla. “Semoga kegiatan ini berlanjut hingga beberapa tahun ke depan dan menjadi icon, karena emisi kebakaran hutan sangat signifikan dalam peningkatan emisi GRK. Adanya program ini dapat membuka pintu kerja sama dan kolaborasi internasional yang lebih erat dalam penanganan karhutla,” harapnya. (RS/NFH/Rz)

Published Date : 11-Oct-2023

Narasumber : Prof Bambang Hero Saharjo

Kata kunci : kerja sama internasional IPB, karhutla, magister manajemen kebakaran hutan

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/10/collaboration-between-ipb-university-and-france-three-indonesian-students-graduated-from-the-forest-fire-master-s-program/0bda80d4bd9abaa370a88dc996f0199b


16 Oct 2023

Fakultas Kehutanan IPB Terbaik di Indonesia, Ungguli Yale dan Harvard University di Dunia

Institut Pertanian Bogor (IPB) menduduki posisi puncak sebagai Fakultas Kehutanan terbaik di Indonesia versi Edurank by Subject yang dirilis Oktober 2023. Posisi Fakultas Kehutanan IPB bahkan mengungguli kampus top dunia, Yale University dan Harvard University di peringkat dunianya.
 
Dalam pemeringkatan Edurank terbaru yang dirilis 6 Oktber 2023, IPB berada di peringkat ke-43 dunia, unggul dari Yale University di posisi ke-56 dan Harvard University di peringkat ke-58 dunia.
 
Menutip laman Edurank.org, pemeringkatan ini berdasarkan kinerja penelitian di bidang Kehutanan.  Grafik 1,8 miliar kutipan yang diterima oleh 83,2 juta makalah akademis yang dibuat oleh 2.165 universitas di Dunia digunakan untuk menghitung peringkat publikasi, yang kemudian disesuaikan dengan tanggal rilis dan ditambahkan ke skor akhir.

Edurank tidak membedakan program sarjana dan pasca sarjana dan juga tidak menyesuaikan dengan jurusan yang ditawarkan saat ini. 

Daftar 10 Fakultas Kehutanan Terbaik di Indonesia Versi Edurank 2023:

1. Institut Pertanian Bogor (IPB): 

  • Peringkat ke-43 Dunia
  • Peringkat ke-1 di Indonesia
  • Peringkat ke-2 di Asia

2. Universitas Diponegoro

  • Peringkat ke-94 dunia
  • Peringkat ke 6 di Asia
  • Peringkat ke-2 di Indonesia

3. Universitas Gadjah Mada (UGM)

  • Peringkat ke-104 dunia
  • Peringkat ke-3 di Indonesia
  • Peringkat ke-9 di Asia

4. Universitas Brawijaya (UB)

  • Peringkat ke-208 dunia
  • Peringkat ke-4 di Indonesia
  • Peringkat ke-28 di Asia

5. Universitas Tanjungpura

  • Peringkat ke-238 dunia
  • Peringkat ke-5 di Indonesia
  • Peringkat ke-31 di Asia

6. Universitas Syiah Kuala (USK)

  • Peringkat ke-284 dunia
  • Peringkat ke-6 di Indonesia
  • Peringkat ke-31 di Asia

7. Universitas Padjadjaran (Unpad)

  • Peringkat ke-285 dunia
  • Peringkat ke-7 di Indonesia
  • Peringkat ke-40 di Asia

8. Universitas Sumatra Utara (USU)

  • Peringkat ke-291 dunia
  • Peringkat ke-8 di Indonesia
  • Peringkat ke-41 di Asia

9. Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS)

  • Peringkat ke-309 dunia
  • Peringkat ke-9 di Indonesia
  • Peringkat ke-46 di Asia

10. Universitas Lampung (Unila)

  • Peringkat ke-320 dunia
  • Peringkat ke-10 di Indonesia
  • Peringkat ke-48 di Asia

Sumber : https://www.medcom.id/pendidikan/news-pendidikan/0kpPLWnk-fakultas-kehutanan-ipb-terbaik-di-indonesia-ungguli-yale-dan-harvard-university-di-dunia


10 Oct 2023

Turut Berbelasungkawa Atas Wafatnya Prof. Dr. Effendi Tri Bahtiar, S.Hut, M.Si.

Keluarga Besar Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB Turut Berbelasungkawa Atas Wafatnya Prof. Dr. Effendi Tri Bahtiar, S.Hut, M.Si. Departemen Hasil Hutan

Minggu, 01 Oktober 2023

www.fahutan.ipb.ac.id

#ipbuniversity
#fakultaskehutananipb
#gurubesaripb
#forestenvironm

04 Oct 2023

Orasi Ilmiah Guru Besar IPB | Sabtu, 21 Oktober 2023

Sabtu, 21 Oktober 2023 menghadirkan tiga guru besar dengan masing-masing judul orasi yang akan disampaikan sebagai berikut:

Prof. Dr. Ir. Trisna Priadi, M.Eng.Sc.
GURU BESAR TETAP FAKULTAS KEHUTANAN DAN LINGKUNGAN
“Pengembangan Teknologi Peningkatan Mutu Kayu Cepat Tumbuh Ramah Lingkungan yang Mendukung Pengelolaan Sumber Daya Hutan Lestari untuk Kesejahteraan Manusia”

Prof. Dr. Farah Fahma, S.T.P., M.T.
GURU BESAR TETAP FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
“Pengembangan Material Berbasis Selulosa dan Nanoselulosa untuk Mendukung Agroindustri Berkelanjutan”

Prof. Dr. drh. Hasim, D.E.A.
GURU BESAR TETAP FAKULTAS MATEMATIKA DAN IPA
“Potensi Herbal Indonesia sebagai Antiobesitas dan Antidiabetes”

www.fahutan.ipb.ac.id

#ipbuniversity
#fakultaskehutananipb
#gurubesaripb
#forestenvironm

26 Sep 2023

Ausome, Program Mahasiswa IPB University Perkuat Life Skills dan Social Awareness Anak-Anak Autis di Kota Bogor

Saat ini anak-anak autis di Indonesia, terkhusus di Kota Bogor masih memerlukan perhatian khusus dari berbagai pihak. Untuk itu, tim Program Kreativitas Mahasiswa bidang Pengabdian kepada Masyarakat (PKM-PM) IPB University merilis program penguatan life skills pada anak-anak dengan autisme di Yayasan Penyandang Disabilitas (YPD) Kota Bogor. Program bernama Ausome atau Autism Awesome itu diusung guna meningkatkan social-awareness anak-anak autis di sana. 

“Pada dasarnya, anak-anak dengan autisme juga memiliki potensi kreatif yang dapat digali. Tentu saja, potensi ini dapat dimunculkan jika mereka memperoleh penanganan yang tepat dan kesempatan untuk mengembangkan diri. Walaupun memiliki kebutuhan khusus, anak-anak penyandang autisme juga berhak untuk mendapatkan pendidikan,” kata Censa Amelia Febriyanti selaku ketua tim.

Program yang diusung tim PKM-PM IPB University itu menggunakan metode Love-Mission, terdiri dari lima Ausome Mission, mencakup Get to Know Ausome, Hear My Story, Ausome Activity Schedule, Rainbow Farming, My Adventure dan Ausome Day: Spread Autis Love. Mahasiswa IPB University menyajikan program dengan menggunakan metode pembelajaran melalui pendekatan behavioristik dengan mengadopsi metode Lovaas dan penanaman empat pilar karakter dari Indonesia Heritage Foundation (IHF).

“Sesuai dengan namanya, Ausome, kami berharap nantinya anak penyandang autisme ini akan menjadi anak yang luar biasa. Diharapkan program ini nantinya dapat membantu membangun kemampuan secara sosial, mengurangi perilaku yang tidak diinginkan dan meningkatkan perilaku yang diharapkan dari anak-anak autis,” jelas 

Censa menuturkan, berdasarkan hasil wawancara tim PKM-PM IPB University dengan Ketua YPD Kota Bogor, sebagian besar anak penyandang autisme ternyata belum memiliki sikap disiplin, kemandirian dan kemampuan bantu diri (self-help skills). Mereka belum mampu secara mandiri untuk melakukan aktivitas keseharian seperti tidur, mandi, memakai pakaian, makan dan minum. Selain itu, secara personal, masalah dari anak autis tersebut adalah tidak bisa memahami diri sendiri. Bahkan, terdapat anak autis yang tidak mengetahui namanya sendiri. 

“Anak autis di YPD Kota Bogor cenderung fokus pada kegiatan yang disenanginya sehingga saat proses belajar, mereka tidak memedulikan instruksi dari pengajar dan kesulitan dalam bekerja sama. Keterbatasan alat dan bahan pembelajaran, materi pembelajaran yang belum terintegrasi dengan baik serta terbatasnya jumlah staf pengajar juga menyebabkan belum optimalnya aktivitas pembelajaran di sana,” ungkap Censa.

Tim PKM PM Ausome terdiri dari Censa Amelia Febriyanti, Khopipah Assonda, Ganta Gaffrila, Kheisya Mutiara Idhan, Ryza Sativa dan didampingi oleh Dr Adisti Permatasari Putri Hartoyo selaku dosen pembimbing. 

Published Date : 25-Sep-2023

Resource Person : Censa Amelia Febriyanti

Keyword : mahasiswa IPB, PKM PM IPB, autisme, anak autis, anak berkebutuhan khusus

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/ausome-program-mahasiswa-ipb-university-perkuat-life-skills-dan-social-awareness-anak-anak-autis-di-kota-bogor/c3d4ce7de28d990e9d4bfd3f2b618547


26 Sep 2023

Peserta ISCoNREM 2023 IPB University Field Trip ke Hutan Pendidikan Gunung Walat, Sukabumi

Peserta The 2nd International Summer Course Natural Resources and Environmental Management Science (ISCoNREM 2023) diajak field trip ke Hutan Pendidikan Gunung Walat (HPGW) Kecamatan Cibadak dan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi (14/9). Kegiatan ISCoNREM 2023 diselenggarakan oleh Program Studi (Prodi) Magister Ilmu Pengelolaan Sumberdaya Alam dan Lingkungan (PSL), Sekolah Pascasarjana (SPs) IPB University.

Peserta ISCoNREM 2023 berasal dari IPB University, Universitas Negeri Gorontalo, University of Science and Technology of Southern Philippines (Filipina), Central Luzon State University (Filipina), Nueva Vizcaya State University (Filipina), Tarlac Agricultural University (Filipina) dan Silliman University (Filipina).

Hutan Pendidikan Gunung Walat merupakan hutan pendidikan dan pelatihan yang pengelolaannya di bawah Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University sejak tahun 1968. Pada saat itu, kawasan hutan Gunung Walat merupakan lahan terlantar, sebagian besar berupa semak belukar dan lahan terbuka dengan tegakan agathis beberapa hektar saja. Kemudian dilakukan penanaman secara bertahap yang melibatkan mahasiswa dan masyarakat setempat.

Dr Fifi Gus Dwiyanti, Ketua Panitia ISCoNREM 2023 menyampaikan bahwa kegiatan ISCoNREM 2023 tidak hanya perkuliahan di dalam kelas akan tetapi mengajak peserta untuk field trip dan field work, salah satunya ke HPGW. Ia menjelaskan, tujuan peserta diajak ke HPGW adalah untuk mempelajari dan mendapatkan pengetahuan lokal dari petani yang ada di sekitar HPGW sebagai penggarap resin pinus dan resin agathis serta kehidupan masyarakat sekitar hutan.

“Kita mendapatkan ilmu bagaimana tapping dan collecting dari resin dan juga masyarakat yang kehidupannya tergantung pada HPGW seperti membuat arang, ranting-ranting hasil HPGW sebagai kayu bakar dan lainnya,” ujarnya.

Sementara itu, Habib Alam petugas pengelolaan sumberdaya hutan HPGW menjelaskan bahwa saat ini tanaman di HPGW memiliki berbagai jenis pohon, yaitu damar (Agathis lorantifolia), pinus (Pinus merkusii), puspa (Schima wallichii), kayu afrika (maesopsis eminii), mahoni (Swietenia macrophylla), rasamala (Altingia excelsa), sonokeling (Dalbergia latifolia), Gliricidae sp, sengon (Paraserianthes falcataria), meranti (Shorea sp), dan mangium (Acacia mangium). Ia mengaku, selain petugas, masyarakat turut juga ikut terlibat untuk menjaga dan melestarikan pohon-pohon yang ada di HPGW.

“Beberapa program semacam agroforestry untuk masyarakat di sekitar HPGW sudah banyak dilakukan, salah satu contohnya adalah masyarakat diperbolehkan menanam tanaman buah, rempah dan lainnya di sekitar wilayahnya dan hasilnya untuk masyarakat. Dengan demikian masyarakat ikut merawat pohon yang ada dan tidak merusak di kawasan HPGW,” jelasnya.

Peserta ISCoNREM 2023 selanjutnya diajak ke Resort Pengelolaan Taman Nasional (PTN) Situgunung Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (BBTNGGP). Para peserta berkesempatan mempelajari keunikan sumber daya alam yang benar-benar alami seperti air terjun dan biodiversitas, serta sumberdaya buatan seperti jembatan dan glamping. Peserta juga mempelajari bahwa masyarakat di sekitar gunung ini tergantung pada hasil wisata sebagai mata pencahariannya. (HBL).

Published Date : 25-Sep-2023

Narasumber : Dr Fifi Gus Dwiyanti, Habib Alam

Kata kunci : Summer course IPB, mahasiswa IPB, field trip IPB

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/peserta-isconrem-2023-ipb-university-field-trip-ke-hutan-pendidikan-gunung-walat-sukabumi/f8e36cd9acd3e4d4abc12c19c87659cc


26 Sep 2023

Lewat Jelajah IPB, Fakultas Kehutanan dan Lingkungan Pamerkan Beragam Inovasi kepada Pelajar se-Indonesia

IPB University membuka pintunya dengan hangat untuk menerima para pelajar SMA/SMK/MA sederajat dari seluruh Indonesia dalam acara ‘Jelajah IPB’. Acara ini bertujuan untuk memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang IPB University dan berbagai program studi, departemen dan fakultas/sekolah di dalamnya. Di ‘Jelajah IPB ini, Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University dengan empat departemen berbeda, ikut memamerkan berbagai inovasi dan kekayaan ilmu pengetahuan.

Departemen Manajemen Hutan memamerkan inisiatif mereka dalam keselamatan hutan melalui sebuah permainan papan edukatif yang diberi nama ‘The Felling Safety Edugame’. Permainan ini dirancang untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang praktik keamanan dalam pengelolaan hutan. Selain itu, mereka juga mengenalkan Jurnal Manajemen Hutan Tropika (JMHT) yang merupakan wadah bagi mahasiswa dan peneliti untuk berbagi hasil penelitian dan pemikiran dalam manajemen hutan tropis.

Departemen Hasil Hutan menyajikan berbagai produk inovatif yang dihasilkan dari sumber daya hutan. Ini termasuk produk seperti cutting board yang ramah lingkungan, produk komposit dari bahan lignoselulosa selain kayu, dan hasil hutan bukan kayu seperti gondorukem damar mata kucing, madu, kopal dan minyak atsiri/aromatik. Mereka juga memamerkan miniatur rayap dan contoh kayu yang diserang rayap, serta puzzle kayu 3 dimensi yang menguji kemampuan otak. 

Selain produk-produk tersebut, Departemen Hasil Hutan juga membagikan beberapa merchandise seperti tumbler minum dan kalung resin. Merchandise ini merupakan contoh nyata dari hasil hutan bukan kayu yang kreatif buatan mahasiswa IPB University.

Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata memberikan pemahaman tentang pentingnya menjaga keanekaragaman hayati dan pemanfaatan jasa lingkungan. Mereka menyoroti peran generasi muda dalam menjaga lingkungan dan menggali potensi ekowisata.

Terakhir, Departemen Silvikultur memamerkan berbagai bahan dan materi dari laboratorium mereka, termasuk berbagai koleksi herbarium yang mencakup flora dan fauna yang ada di hutan. Departemen Silvikultur juga mengenalkan berbagai macam benih, seedball, seed cake, seed cookies dan pemahaman tentang kultur jaringan, serta ekstraksi DNA.

Dr Noor Farikhah Haneda, Wakil Dekan Fahutan IPB University bidang Akademik dan Kemahasiswaan mengatakan, “Acara Jelajah merupakan salah satu ajang promosi IPB University, terutama program studi untuk menjaring minat siswa-siswa SMA sederajat untuk masuk IPB University. Semoga dengan acara ini, Fahutan IPB University mendapatkan mahasiswa terbaik,” ucapnya.

Published Date : 25-Sep-2023

Resource Person : Dr Noor Farikhah Haneda

Keyword : Fahutan IPB, Jelajah IPB, Inovasi IPB

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/lewat-jelajah-ipb-fakultas-kehutanan-dan-lingkungan-pamerkan-beragam-inovasi-kepada-pelajar-se-indonesia/c5f3c42b9332ddaffe4376b952496d52


26 Sep 2023

Kolaborasi MBKM, Mahasiswa Terlibat Riset Bioekologi dan Konservasi Lutung Sentarum

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University menyelenggarakan Lokakarya Nasional Riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum, 18/9. Lokakarya ini dilaksanakan atas dasar adanya hasil dari kerjasama riset yang dilakukan oleh Fahutan IPB University bersama Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum dan Universitas Tanjungpura  selama dua tahun. 

Dr Naresworo Nugroho, Dekan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University menyampaikan terimakasih atas dukungan yang diberikan Kementerian lingkungan hidup dan Kehutanan. Ia menyampaikan, acara ini merupakan kegiatan salah satu tridharma yang berlangsung selama dua tahun yang dilaksanakan oleh mahasiswa multistrata dalam menunjang Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM).  

Dr Naresworo mengatakan, melalui riset ini keberadaan lutung telah diketahui dari riset sisi genetik, populasi perilaku, sebaran, aktifitas jenis pakan kohabitasi berbagai habitat, interaksi dengan masyarakat dan potensi gangguannya.

“Masyarakat secara umum sekitar lokasi  telah mendukung konservasi namun peningkatan kesadaran perlu ditingkatkan, sehingga kajian ini perlu upaya sosialisasi” tambahnya

Dengan mempertimbangkan lingkup riset yang masih berada di wilayah taman nasional  Betung Kerihun dan Danau Sentarum,  maka data informasi ekologi diharapkan dapat berguna untuk mendukung dalam rangka penyelamatan satwa liar. 

“Kami harapkan hasil riset ini dapat bermanfaat terutama dalam menambah ikon baru Wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Harapannya, hasil riset dapat  menjadi pintu masuk upaya konservasi lutung Sentarum dengan lanskap  wilayah lebih luas dan dapat menjadi rencana aksi dapat melingkupi seluruh populasi,” kata Dr Naresworo Nugroho, dosen IPB University. 

Direktur Program Riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum, Dr Nyoto Santoso, menjelaskan bahwa 65 persen kelompok lutung dijumpai tersebar di dalam wilayah taman nasional dan selebihnya dijumpai pada habitat di sekitar taman nasional. 

Kepala Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum, Itu Wahyu Rudianto menyampaikan bahwa  Lutung Sentarum belum termasuk ke dalam mandat pengelolaannya. Ia menyebut, saat ini pihaknya mendapatkan mandat untuk mengelola satwa prioritas yang dilindungi seperti orang utan, bekantan, rangkong, arwana dan beberapa jenis lainnya. 

“Sehingga riset yang dilakukan IPB University ini sangat bermanfaat dalam menentukan dan menetapkan lutung Sentarum menjadi mandat tambahan pengelolaan spesies prioritas,” katanya.

Prof Satyawan Pudyatmoko, Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem (KSDAE), menyampaikan apresiasi atas inisiatif IPB University dan Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum yang telah melakukan kegiatan riset Bioekologi Dan Konservasi Lutung Sentarum. Hal ini dapat menjadi  pertimbangan kebijakan ke depan dan menjadi dasar  tindak lanjut upaya konservasi. 

Ia menyebut, analisis spesies lutung, dapat menjadi  bahan penyusunan strategi rencana aksi dalam upaya Peningkatan kawasan konservasi. Selain itu, ia menyampaikan pentingnya IPB University dapat bekerjasama membangun  kapasitas bagi universitas yang berada di danau Sentarum untuk melakukan riset bersama, sehingga akan muncul sense of belonging di daerah setempat.

Published Date : 21-Sep-2023

Narasumber : Dr Naresworo Nugroho, Dr Nyoto Santoso, Wahyu Rudianto, Prof Satyawan Pudyatmoko

Kata kunci : lutung Sentarum, penelitian IPB, kerjasama IPB

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/09/kolaborasi-mbkm-mahasiswa-terlibat-riset-bioekologi-dan-konservasi-lutung-sentarum/7d7474404c0ab0a6e969d7ae6d41032d


25 Sep 2023

Selamat dan Sukses Prof. Dr. Ir. Naresworo Nugroho, MS

Selamat dan Sukses
Prof. Dr. Ir. Naresworo Nugroho, MS
Departemen Hasil Hutan
Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB
atas diraihnya jabatan Guru Besar
dalam bidang Ilmu Rekayasa Biomaterial

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB
—————————————
Instagram : @forest.env
Email : fahutan@apps.ipb.ac.id

www.fahutan.ipb.ac.id

#ipbuniversity
#fakultaskehutananipb
#gurubesaripb
#forestenvironm

25 Sep 2023

Selamat dan Sukses Prof. Dr. Ir. Deded Sarip Nawawi, M.Sc.F.Trop.

Selamat dan Sukses
Prof. Dr. Ir. Deded Sarip Nawawi, M.Sc.F.Trop.
Departemen Hasil Hutan
Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB
atas diraihnya jabatan Guru Besar
dalam bidang Ilmu Kimia Kayu

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB
—————————————
Instagram : @forest.env
Email : fahutan@apps.ipb.ac.id

www.fahutan.ipb.ac.id

#ipbuniversity
#fakultaskehutananipb
#gurubesaripb
#forestenvironm