Fakultas Kehutanan dan Lingkungan

0251- 8621677

fahutan@apps.ipb.ac.id

Jalan Ulin, Kampus IPB Dramaga Bogor Jawa Barat 16680
19 Jan 2023

Dr Mirza Dikari Kusrini Sebut Indonesia Pengekspor Kaki Katak dan Swike Terbesar di Dunia


.

Keberadaan herpetofauna atau satwa liar jenis amfibi dan reptil sangat penting bagi keseimbangan ekosistem. Herpetofauna berperan dalam menjaga keseimbangan rantai makanan di lingkungan sekitar, tidak hanya di alam liar. Namun demikian, keberadaannya sering dinilai sebelah mata oleh masyarakat.

Dr Mirza Dikari Kusrini adalah Pakar Ekologi Satwa Liar Herpetofauna IPB University yang telah mendalami satwa amfibi dan reptil selama beberapa dekade. Menurutnya, ketidakpopuleran penelitian herpetofauna dikarenakan hewan jenis ini dianggap kurang karismatik. Terutama dibanding satwa liar besar (megafauna) seperti harimau, orang utan atau badak.

“Misalnya spesies kecil seperti kodok buduk di sekitar kampus. Keberadaannya sering dipandang sebelah mata, padahal bagaimana cara hidupnya tidak banyak diketahui oleh masyarakat,” terangnya.
Kodok buduk ini menurutnya merupakan predator dari berbagai serangga yang merugikan manusia seperti rayap dan kecoa.

Selain itu, imbuhnya, beberapa jenis amfibi dan reptil juga diekspor ke mancanegara dalam jumlah besar. Jumlahnya mencapai puluhan ribu ekor sampai jutaan. Sebagai contoh, Indonesia menjadi negara pengekspor kaki katak beku atau swike terbesar di dunia dan angka yang besar ini membuat Indonesia mendapatkan kritik dari pemerhati satwa liar.

“Jumlah yang banyak ini selalu menjadi pertanyaan dari pihak luar karena dikhawatirkan akan mempengaruhi populasi katak sawah. Bahkan ada keinginan dari beberapa pihak di luar negeri agar katak sawah yang diekspor masuk ke dalam appendix 2 CITES yang berarti akan ada pembatasan ekspor,” ujarnya.

Dr Mirza melakukan penelitian menyeluruh mengenai dampak perdagangan kaki katak beku di tahun 2001-2005. Hasil penelitiannya yang sudah berusia 15 tahun ini menunjukkan bahwa angka ekspor hingga puluhan juta ekor ini masih dinilai aman karena jenis yang dipanen adalah katak sawah.

“Data penelitian katak sawah ini, yang dulu dianggap tidak diperlukan, kini sangat berguna sebagai argumen bahwa pemanenan katak sawah di Indonesia masih aman. Saat itu saya melakukan pemodelan untuk melihat populasi katak sawah dengan menggunakan data jumlah telur, kemampuan bertahan hidup, dan bagaimana pemanenan dilakukan,” ungkap Dr Mirza.

Ia menambahkan spesies yang biasanya dipanen seringkali diabaikan. Namun bila keberadaannya hilang tanpa disadari akan menyebabkan ketidakstabilan ekosistem. Selain itu, jenis-jenis yang dianggap biasa ada di sekitar kadang “hilang” tanpa disadari.

Sebagai contoh, Dr Mirza yang sedang melakukan penelitian mengenai ekologi kodok buduk di kampus mengatakan bahwa perubahan yang terjadi di kampus membuat keberadaan kodok buduk semakin sulit ditemui.

Dosen IPB University dari Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata (KSHE) ini menegaskan, mahasiswa harus turut didorong untuk berfokus pada topik penelitian herpetofauna, bukan sekedar melihat keanekaragaman jenis. Mahasiswa diajak untuk melihat kerentanan konflik antara manusia dan herpetofauna. Sehingga dapat memberikan rekomendasi mitigasi saat menghadapi herpetofauna berbahaya seperti ular berbisa atau buaya.  

“Saya juga mendorong gerakan citizen science untuk mengajak masyarakat umum melaporkan keberadaan amfibi dan reptil melalui aplikasi i-Naturalist di bawah proyek Go-ARK (Gerakan Observasi Amfibi Reptil Kita),” ujarnya.

Caranya terbilang sederhana dan mudah dipahami. Penggunaannya mirip media sosial dengan tambahan data lokasi GPS. Data ini dapat dipakai untuk menunjukkan keberadaan dan status spesies herpetofauna di alam. Proyek ini bahkan berhasil menemukan jenis baru katak pohon di Cagar Alam Leuweung Sancang. (MW/Zul)

Published Date : 17-Jan-2023

Resource Person : Dr Mirza Dikari Kusrini

Keyword : Dosen IPB University, Pakar IPB University, herpetofauna, kehutanan

Sumber : https://ipb.ac.id/news/index/2023/01/dr-mirza-dikari-kusrini-sebut-indonesia-pengekspor-kaki-katak-dan-swike-terbesar-di-dunia/629b809d41afcb143e58e3288c056bdc

EnglishIndonesian